Category Archives: Makalah Kuliah S-2

دراسة تحليلية للظواهر اللهجية

Qualitative Research : Data Analysis & Interpretation

EPISTEMOLOGI BAYANI

Bahasa Arab & Perubahan Sosial

BAHASA ARAB DAN PERUBAHAN SOSIAL

(Realita, Orientasi dan Tantangan Pendidikan Bahasa Arab)

1.         PENDAHULUAN

Kajian perubahan sosial merupakan inti sosiologi. Hampir semua kajian sosiologi berkaitan dengan perubahan sosial. Setiap teori ilmu sosial, apa pun titik tolak konseptualnya, tentu akan tertuju pada perubahan yang menggambarkan realitas sosial.

Isu perubahan sosial telah menjadi sasaran kajian sosiologi sejak awal kelahirannya. Sosiologi lahir pada abad 19 sebagai upaya memahami transformasi fundamental dari masyarakat tradisional ke masyarakat modern, yakni munculnya tatanan masyarakat urban, industrial dan kapitalis. Kebutuhan untuk memahami perubahan sosial yang terus menerus ini benar-benar dirasakan baik oleh orang kebanyakan maupun oleh para sosiolog. Segala aspek kehidupan kita tidak terlepas dari pengaruh perubahan sosial, seperti seni, ilmu, agama, moral, pendidikan, politik, ekonomi dan lain sebagainya.[1]

Apa yang dipikirkan orang tentang perubahan sosial, sangat besar perannya dalam mendorong orang untuk bertindak, dan karena itu sangat besar pengaruhnya terhadap jalannya perubahan sosial beserta prospeknya. Gagasan tentang perubahan menjadi sumber untuk memperkenalkan perubahan. [2]

Kaitannya dengan bahasa Arab, maka tulisan ini mencoba akan membahas tentang perspektif perubahan sosial dalam bahasa Arab yang meliputi realita, orientasi dan tantangan pendidikan bahasa Arab,  dengan tata urut meliputi pendahuluan, pembahasan dan simpulan.

2.         PEMBAHASAN

a.         Bahasa Arab

1)         Pengertian.

Dalam perspektif Islam, bahasa Arab merupakan bahasa al-Qur’an, bahasa komunikasi dan informasi antar umat Islam. Bahasa Arab selain bahasa al-Qur’an, juga identik dengan bahasa al-Hadits dan bahasa dalam shalat. Dengan bahasa Arab umat Islam dapat membaca dan memahami al-Qur’an serta mengetahui perintah dan larangannya juga hukum syari’ah yang ada di dalamnya.[3]

2)         Fungsi Bahasa dalam Kehidupan Individu

Bahasa merupakan sarana komunikasi individu dengan yang lainnya untuk memenuhi kebutuhannya, dan memperoleh apa yang diharapkannya dari komunikasi tersebut. Bahasa memberikan banyak kesempatan bagi individu dalam mengambil manfaat di waktu senggang dengan salah satu caranya adalah melalui metode membaca. Dengan membaca, seseorang dapat membayangkan suatu bentuk atau pemandangan yang belum pernah dilihatnya.[4]

3)         Fungsi Bahasa dalam Kehidupan Masyarakat

Bahasa merupakan perantara sosial, dan sebagai alat untuk memahami antara setiap individu dan masyarakat. Bahasa juga merupakan faktor penting dalam memelihara dan memberdayakan warisan kebudayaan dan peradaban yang ditransfer dari satu generasi ke generasi selanjutnya.

Di samping itu pula, bahasa merupakan senjata individu dalam menghadapi berbagai permasalahan kehidupan yang menuntut kompetensi bicara, mendengar, menulis dan membaca. Keempat kompetensi tersebut merupakan komponen-komponen penting dalam menyempurnakan proses saling memahami dalam komunikasi.[5] Komunikasi menurut Carl L. Hovland, adalah upaya yang sistematis untuk merumuskan secara tegas dalam penyampaian informasi serta pembentukan pendapat dan sikap.[6]

b.         Konsep Perubahan Sosial

Pemikiran tentang sistem merupakan satu kesatuan yang kompleks, terdiri dari berbagai antar hubungan dan dipisahkan dari lingkungan sekitarnya oleh batas tertentu. Organisme jelas merupakan contoh sebuah sistem, begitu pula molekul, bangunan, planet dan galaksi. Pemikiran umum seperti ini dapat pula diterapkan pada masyarakat manusia dengan berbagai tingkat kompleksitasnya. Pada tingkat makro, keseluruhan masyarakat dunia dapat dibayangkan sebagai sebuah sistem. Pada tingkat menengah, negara bangsa dan kesatuan politik regional atau aliansi militer pun dapat dipandang sebagai sebuah sistem. Pada tingkat makro, komunitas lokal, asosiasi, perusahaan, keluarga atau ikatan pertemanan dapat diperlakukan sebagai sebuah sistem kecil. Begitu pula, di tangan pakar teori sistem seperti Talcott Parsons (1902-1979) pemikiran tentang sistem sosial itu menemukan bentuknya yang umum dan dapat diterapkan secara universal.

Perubahan sosial dapat dibayangkan sebagai perubahan yang terjadi di dalam atau mencakup sistem sosial. Lebih tepatnya, terdapat perbedaan antara keadaan sistem tertentu dalam jangka waktu berlainan. Berbicara tentang perubahan, kita membayangkan sesuatu yang terjadi setelah jangka waktu tertentu. [7]

Adapun konsep dasar perubahan sosial mencakup tiga gagasan, yaitu perbedaan, pada waktu berbeda, dan di antara keadaan sistem sosial yang sama. Contoh definisi perubahan sosial yang lain adalah setiap perubahan yang tidak terulang dari sistem sosial sebagai satu kesatuan.

Perubahan sosial dapat dibedakan menjadi beberapa jenis, tergantung pada sudut pandang, apakah  dari sudut aspek, fragmen atau dimensi sistem sosialnya. Ini disebabkan keadaan sistem sosial itu tidak sederhana, tidak hanya berdimensi tunggal, tetapi muncul sebagai kombinasi atau gabungan hasil keadaan berbagai komponen seperti   berikut :[8]

1)           Unsur-unsur pokok (misalnya : jumlah dan jenis individu, serta tindakan mereka).

2)           Hubungan antar unsur (misalnya : ikatan sosial, loyalitas, ketergantungan, hubungan antar individu, integrasi).

3)           Berfungsinya unsur-unsur di dalam sistem (misalnya : peran pekerjaan yang dimainkan oleh individu atau diperlukannya tindakan tertentu untuk melestarikan ketertiban sosial).

4)           Pemeliharaan batas (misalnya : kriteria untuk menentukan siapa saja yang termasuk anggota sistem, syarat penerimaan individu dalam kelompok, prinsip rekrutmen dalam organisasi, dan sebagainya).

5)           Subsistem (misalnya : jumlah dan jenis seksi, segmen, atau divisi khusus yang dapat dibedakan).

6)           Lingkungan (misalnya : keadaan alam atau lokasi geopolitik).

Terciptanya keseimbangan atau kegoncangan, konsesus atau pertikaian, harmoni atau perselisihan, kerjasama atau konflik, damai atau perang, kemakmuran atau krisis dan sebagainya, berasal dari sifat saling mempengaruhi dari keseluruhan ciri-ciri sistem sosial yang kompleks itu.

Perubahan sosial dihubungkan melalui aktor individual. Karenanya teori-teori tentang perubahan struktural menunjukkan bagaimana cara variabel-variabel mikro mempengaruhi motif dan pilihan individual , serta bagaimana cara pilihan individual ini selanjutnya mengubah variabel makro.[9]

Bila dipisah-pisah menjadi komponen dan dimensi utamanya, teori sistem secara tak langsung menyatakan kemungkinan perubahan berikut :[10]

1)           Perubahan komposisi (misalnya : migrasi dari satu kelompok ke kelompok lain, menjadi anggota satu kelompok tertentu, pengurangan jumlah penduduk karena kelaparan, demobilisasi gerakan sosial, bubarnya suatu kelompok).

2)           Perubahan struktur (misalnya : terciptanya ketimpangan, kristalisasi kekuasaan, munculnya ikatan persahabatan, terbentuknya kerjasama atau hubungan kompetitif).

3)           Perubahan fungsi (misalnya : spesialisasi dan diferensiasi pekerjaan, hancurnya peran ekonomi keluarga).

4)           Perubahan batas (misalnya : penggabungan beberapa kelompok, atau satu kelompok oleh kelompok lain, mengendurnya kriteria keanggotaan kelompok dan demokratisasi keanggotaan, dan penaklukan).

5)           Perubahan hubungan antar subsistem (misalnya : penguasaan rezim politik atas organisasi ekonomi, pengendalian keluarga dan keseluruhan kehidupan privat oleh pemerintah totaliter).

6)           Perubahan lingkungan (misalnya : kerusakan ekologi, gempa bumi, munculnya wabah atau virus HIV, lenyapnya sistem bipolar internasional).

Adakalanya perubahan hanya terjadi sebagian, terbatas ruang lingkupnya, tanpa  menimbulkan akibat besar terhadap unsur lain dari sistem. Sistem sebagai keseluruhan tetap utuh, tak terjadi perubahan menyeluruh atas unsur-unsurnya meski di dalamnya terjadi perubahan sedikit demi sedikit. Contohnya adalah kekuatan sistem politik demokratis terletak dalam kemampuannya menghadapi tantangan, mengurangi protes dan menyelesaikan konflik dengan mengadakan perombakan sebagian tanpa membahayakan stabilitas dan kontinuitas negara sebagai satu kesatuan. Perubahan seperti ini merupakan sebuah contoh perubahan dalam sistem. Namun, pada kesempatan lain, perubahan mungkin mencakup keseluruhan aspek sistem, menghasilkan perubahan menyeluruh, dan menciptakan sistem baru yang secara mendasar berbeda dari sistem lama.[11]

Bila dilihat contoh definisi perubahan sosial yang terdapat dalam buku ajar sosiologi, terlihat bahwa berbagai pakar  meletakkan tekanan pada jenis perubahan yang berbeda. Namun sebagian besar mereka memandang penting perubahan struktural dalam hubungan, organisasi, dan ikatan antar unsur-unsur masyarakat :

1)           Perubahan sosial adalah transformasi dalam organisasi masyarakat, dalam pola berpikir dan dalam perilaku pada waktu tertentu.[12]

2)           Perubahan sosial adalah modifikasi atau transformasi dalam pengorganisasian masyarakat.[13]

3)           Perubahan sosial mengacu pada variasi hubungan antar individu, kelompok, organisasi, kultur dan masyarakat pada waktu tertentu.[14]

4)           Perubahan sosial adalah perubahan pola perilaku, hubungan sosial, lembaga dan struktur sosial pada waktu tertentu.[15]

Alasan di balik seringnya penekanan ditujukan pada perubahan struktural ketimbang tipe lain, adalah karena perubahan struktural itu lebih mengarah kepada perubahan sistem sebagai keseluruhan ketimbang perubahan di dalam sistem sosial saja. Struktur sosial merupakan sejenis kerangka pembentukan masyarakat dan operasinya. Jika strukturnya berubah, maka semua unsur lain cenderung berubah pula.[16]

c.         Perspektif Perubahan Sosial dalam Bahasa Arab (Realita, Orientasi dan Tantangan Pendidikan Bahasa Arab)

Perubahan adalah satu-satunya hal yang pasti terjadi dalam setiap kehidupan manusia baik individu maupun kelompok. Tidak ada satupun yang dapat menghindar dari perubahan. Dalam era globalisasi saat ini, fenomena sosial semakin mencuat, pergeseran dalam sistem kehidupan masyarakat telah terjadi diseluruh pelosok dunia tanpa mengenal batas. Hal tersebut karena adanya perubahan.[17]

Perubahan sosial dalam bahasa Arab sangat berkaitan erat sekali dengan perubahan pola perilaku individu dalam melaksanakan interaksi sosial dengan lingkungannya. Dalam perspektif Islam, bahasa Arab merupakan bahasa al-Qur’an, bahasa komunikasi dan informasi.[18]

Dikarenakan bahasa Arab merupakan sarana komunikasi dan informasi antar umat Islam, maka  akan terjadi perubahan sosial yang berkaitan erat dengan pengendalian keluarga dan keseluruhan kehidupan pribadi umat Islam.  Kondisi ini menggambarkan perubahan sosial dalam bahasa Arab, karena perubahan tersebut merupakan perubahan hubungan antar subsistem.[19]

Realita dan Orientasi Pendidikan Bahasa Arab

Pendidikan bahasa Arab di Indonesia sudah diajarkan mulai dari TK (sebagian) hingga perguruan tinggi. Berbagai potret penyelenggaraan pendidikan bahasa Arab di lembaga-lembaga pendidikan Islam setidaknya menunjukkan adanya upaya serius untuk memajukan sistem dan mutunya.

Secara teoritis, paling tidak ada empat orientasi pendidikan bahasa Arab sebagai berikut :[20]

1)           Orientasi religius, yaitu belajar bahasa Arab untuk tujuan memahami dan memahamkan ajaran Islam (fahm al-maqru). Orientasi ini dapat berupa belajar keterampilan pasif (mendengar dan membaca), dan dapat pula mempelajari keterampilan aktif (berbicara dan menulis).

2)           Orientasi akademik, yaitu belajar bahasa Arab untuk tujuan memahami ilmu-ilmu dan keterampilan berbahasa Arab yang meliiputi keterampilan mendengar (istima’), berbicara (kalam), membaca (qira’ah), dan menullis (kitabah). Orientasi ini cenderung menempatkan bahasa Arab sebagai disiplin ilmu atau obyek studi yang harus dikuasai secara akademik. Orientasi ini biasanya identik dengan studi bahasa Arab.

3)           Orientasi profesional/praktis dan pragmatis, yaitu belajar bahasa Arab untuk kepentingan profesi, praktis atau pragmatis, seperti mampu berkomunikasi lisan (muhadatsah) dalam bahasa Arab untuk bisa menjadi TKI (Tenaga Kerja Indonesia), diplomat, turis, misi dagang, atau untuk melanjutkan studi di salah satu negara Timur Tengah, dan sebagainya.

4)           Orientasi ideologis dan ekonomis, yaitu belajar bahasa Arab untuk memahami dan menggunakan bahasa Arab sebagai media bagi kepentingan orientalisme, kapitalisme, imperialisme, dan sebagainya.  Orientasi ini, antara lain, terlihat dari dibukanya beberapa lembaga kursus bahasa Arab di negara-negara Barat.

Pendidikan bahasa Arab di Indonesia relatif sudah tersebar di berbagai UIN, IAIN, STAIN, dan sebagian PTAI swasta. Hanya saja, disiplin keilmuan ini masih tergolong terbatas baik dari aspek sumber daya manusia maupun sumber-sumber studi (referensi). Kondisi tersebut merupakan kelemahan yang harus dibenahi dengan memberikan aneka pelatihan keterampilan bahasa Arab.[21]

Tantangan Pendidikan Bahasa Arab

Bahasa Arab di negara-negara Timur Tengah, seperti Arab Saudi, Mesir, Syria, Iraq, Yordania, Qatar, Kuwait, dapat dibedakan menjadi dua ragam, yaitu bahasa Arab fushha dan  bahasa Arab ’amiyah. Keduanya digunakan dalam realita sosial dengan konteks dan nuansa yang berbeda. Bahasa Arab fushha digunakan dalam forum resmi (kenegaraan, ilmiah, akademik, jurnalistik, termasuk khutbah), sedangkan bahasa Arab ‘amiyah digunakan dalam komunikasi tidak resmi, intrapersonal, dan dalam interaksi sosial di  berbagai tempat (rumah, pasar, kantor, bandara, dan sebagainya).

Frekuensi dan tendensi penggunaan bahasa Arab  ‘amiyah tampaknya lebih sering dan lebih luas, tidak hanya di kalangan masyarakat  umum, melainkan juga kalangan masyarakat terpelajar dan pejabat (jika mereka berkomunikasi dengan sesamanya). Mereka baru menggunakan bahasa Arab fushha jika audien bukan dari kalangan mereka saja.[22]

Menurut  ‘Abd al-Shabur  Syahin, pendidikan bahasa Arab dewasa ini dihadapkan pada berbagai tantangan yang serius. Pertama, akibat globalisasi, penggunaan bahasa Arab fushha di kalangan masyarakat Arab sendiri mulai berkurang frekuensi dan proporsinya, cenderung digantikan dengan bahasa Arab ‘amiyah atau dialek lokal (al-lahajat al-mahalliyah).

Dewasa ini, terutama di kalangan generasi muda Arab, terdapat kecenderungan baru, yaitu munculnya fenomena al-fush’amiyyah (campuran ragam fushha dan ‘âmmiyah). Gejala ini merupakan tantangan serius bagi dunia pendidikan karena terjadi pengeleminasian  beberapa gramatika (qawa’id). Kaidah-kaidah bahasa yang baku kurang diperhatikan, kultur fush’amiyyah lebih dominan daripadi kultur akademik yang memegang teguh kaidah-kaidah berbahasa Arab. [23]

Kedua, masih menurut  Syahin, realitas bahasa Arab dewasa ini juga dihadapkan pada tantangan globalisasi, tepatnya tanganan pola hidup dan kolonialisasi Barat, termasuk penyebarluasan bahasa Arab di dunia Islam. Kolonialisasi ini, jika memang tidak sampai menggatikan bahasa Arab, minimal dapat mengurasi penggunaan minat belajar bahasa Arab di kalangan generasi muda.

Ketiga, derasnya gelombang pendangkalan akidah, akhlak, dan penjauhan generasi muda Islam dari sumber-sumber ajaran Islam melalui pencitraan buruk terhadap bahasa Arab. Dalam waktu yang sama terjadi kampanye besar-besaran atas nama globalisasi untuk menyebarkan dan menjadikan bahasa Inggris sebagai bahasa yang paling kompatibel dengan kemajuan teknologi.[24]

Farid al-Anshari menambahkan, bahwa agenda neo-kolonialisasi globalisme (al-isti’mar al-‘awlami al-jadid) yang dilancarkan Barat terhadap dunia Islam  dewasa ini bertujuan untuk membunuh karakter dan identitas budaya, terutama Arab. Hal ini, antara lain, dapat dilihat dari arogansi Amerika Serikat, baik menyangkut kebijakan politik luar negerinya maupun perilaku politiknya, terhadap dunia Islam, khususnya Timur Tengah. Amerika Serikat seringkali ikut campur urusan dalam negeri negara-negara Islam, baik melalui intervensi langsung maupun melalui operasi intelijennya. Salah satu agenda yang diselundupkan ke dunia Arab adalah penghilangan atau pendangkalan identitas bahasa dan budaya Arab, mengasingkan sumber-sumber ajaran Islam dari sistem pendidikan di dunia Islam, dan sekularisasi dalam berbagai aspek kehidupan.[25]

Di samping itu, muncul upaya penggantian huruf Arab dengan latin, bahasa Arab pada lembaga pendidikan di dunia Islam juga mulai digeser oleh bahasa Inggris atau Perancis sebagai bahasa pengantar untuk pembelajaran sains. Berbagai siaran langsung olah raga di dunia Arab, terutama sepakbola, yang disiarkan dari Barat  sudah banyak menggunakan bahasa Inggris. Demikian pula halnya, mata acara atau program tayangan televisi di dunia Arab juga sudah banyak dipengaruhi oleh gaya dan pola hidup Barat yang sekuler dan materialistik.[26] Akibatnya, minat dan motivasi untuk mempelajari bahasa Arab secara serius menjadi menurun.

Menurut Muhbib ‘Abd al-Wahab, di Indonesia kita cenderung hanya mempelajari bahasa Arab fushha, dengan rasionalitas bahwa bahasa Arab fushha itu merupakan bahasa al-Qur’an dan al-Sunnah, karena tujuan utama studi bahasa Arab adalah untuk kepentingan memahami sumber-sumber ajaran Islam. Mungkin, sebagian kalangan cenderung anti bahasa Arab ‘amiyah, karena mempelajari bahasa Arab pasaran itu dapat merusak bahasa Arab fushha.

Namun, anggapan itu tidak sepenuhnya benar, karena dalam kenyataannya, masyarakat Arab yang terpelajar pun tetap menggunakan dua ragam bahasa Arab tersebut secara proporsional, sesuai dengan situasi dan kondisi. Yang hendak ditegaskan di sini adalah bahwa studi bahasa Arab di perguruan tinggi Islam di Indonesia perlu dikembangkan tidak hanya berorientasi penguasaan bahasa Arab fushha semata, melainkan juga bahasa Arab ‘amiyah perlu mendapat ruang dan waktu, meski hanya sekedar pengenalan dialek, agar para mahasiswa juga mampu berkomunikasi secara alami dan efektif dengan penutur bahasa Arab dalam situasi formal maupun informal.[27]

Kecenderungan berbahasa Arab ‘ammiyah tampaknya lebih didasari oleh kepentingan dan tujuan pragmatis, yaitu: komunikasi lisan yang lebih mengutamakan aspek kepraktisan, sederhana, dan cepat. Namun demikian, maraknya penggunaan bahasa Arab ‘ammiyah tetap merupakan sebuah tantangan yang dapat mengancam atau setidak-tidaknya mengurangi mutu kefashihan bagi orang atau bangsa Arab pada umumnya.[28]

Setiap tantangan pasti memberikan peluang dan prospek jika kita berusaha untuk menghadapi tantangan itu dengan berpikir positif (al-tafkir al-ijabi) dan bersikap penuh kesungguhan dan kearifan, termasuk tantangan yang kini dihadapi pendidikan bahasa Arab.

Ada beberapa prospek studi bahasa Arab di masa depan yang dapat diraih, jika para penggiat dan peminat studi bahasa Arab secara bersama-sama mau dan mampu menekuninya dan mengubah tantangan menjadi peluang, diantaranya adalah sebagai berikut :[29]

Pertama, peluang untuk pengembangan bahasa Arab semakin terbuka, karena seseorang yang menguasai bahasa Arab dapat dipastikan memiliki  modal dasar untuk mendalami dan mengembangkan kajian Islam, atau setidak-tidaknya mengembangkan studi ilmu-ilmu keislaman seperti Fiqh, Tafsir, Hadits, Sejarah Islam, Filsafat Islam, dan sebagainya, dengan merevitalisasi penelusuran (eksplorasi) dan elaborasi sumber-sumber aslinya. Dengan kata lain, bahasa Arab dapat dijadikan sebagai alat dan modal hidup untuk mencari dan memperoleh yang lain di luar bahasa Arab, baik itu ilmu maupun keterampilan berkomunikasi lisan.

Kedua, pengembangan profesi keguruan, yaitu menjadi tenaga pengajar bahasa Arab yang profesional. Sebab yang mempunyai kompetensi dan kewenangan akademik dan profesional di MI/SD, MTs/SMP, dan MA/SMU atau lembaga pendidikan yang sederajat adalah lulusan Pendidikan Bahasa Arab.

Ketiga, penggiatan dan pembudayaan tradisi penelitian dan pengembangan metodologi pembelajaran bahasa Arab. Hal ini perlu dilakukan agar ilmu bahasa Arab dan metodologi pembelajarannya semakin berkembang dinamis dan maju. Melalui penggiatan penelitian, tentu saja, karya akademik dapat dihasilkan, dan pada gilirannya komunitas pendidikan bahasa Arab menjadi lebih tercerahkan.

Keempat, intensifikasi penerjemahan karya-karya berbahasa Arab, baik mengenai keilmuan dan keislaman ke dalam bahasa Indonesia maupun sebaliknya. Profesi ini cukup menantang dan menjanjikan harapan, meskipun penerjemahan relatif belum mendapat apresiasi yang sewajarnya. Menarik dicatat bahwa salah satu faktor yang mempercepat kemajuan peradaban Islam di masa klasik adalah adanya gerakan penerjemahan besar-besaran, terutama pada masa Harun al-Rasyid (786-809 M) dan al-Ma’mun (786-833 M). Gerakan penerjemahan itu disosialisasikan dengan ditunjang oleh adanya pusat riset dan pendidikan seperti Bait al-Hikmah (Wisma Kebijaksanaan).

Kelima, intensifikasi akses dan kerjasama dengan pihak luar, termasuk melalui Kementerian Luar Negeri, agar “pos-pos” yang bernuansa atau berbasis bahasa Arab dapat diisi oleh lulusan PBA, yang berminat terhadap karir di bidang diplomasi dan politik. Jika program ini atau konsentrasi yang terkait dengan bahasa Arab dapat dikembangkan, makna peluang untuk memperoleh lapangan pekerjaan bagi alumni pendidikan bahasa Arab menjadi lebih terbuka dan kompetetif. Oleh karena itu, pembenahan internal, terutama penjaminan mutu akademik dan peningkatan kapasitas dan kapabilitas SDM (tenaga pendidik) yang mengabdikan diri pada Pendidikan Bahasa Arab mutlak harus disiplin, baik dari segi keilmuan maupun kesejahteraan.

Keenam, pengembangan media dan teknologi pembelajaran bahasa Arab. Prospek ini diupayakan melalui bermitra dan bersinergi dengan SDM yang memiliki kompetensi untuk mengembangkan teknologi pendidikan dan pembelajaran bahasa Arab yang modern. Dengan begitu, tampilan atau performansi pembelajaran bahasa Arab akan memiliki nilai tambah (added value) dan daya tarik tersendiri.

Ketujuh, sudah saatnya Pendidikan Bahasa Arab melahirkan karya-karya akademik (hasil-hasil penelitian, teori-teori baru, buku, media, dan sebagainya) yang dapat memberikan pencerahan masyarakat. Menurut Mahmud Fahmi Hijazi, studi bahasa Arab masih terus memerlukan karya terutama di bidang pengembangan kosakata dan istilah-istilah modern, ensiklopedi, bank istilah sains dan teknologi, dan sebagainya, sehingga bahasa Arab tidak dianggap sebagai bahasa yang tidak mampu beradaptasi dengan perkembangan ilmu dan teknologi.[30]

3.         SIMPULAN

Mengalir dari uraian di atas , dapat disimpulkan bahwa dihadapkan pada perubahan sosial saat ini, maka terdapat banyak permasalahan dan tantangan pendidikan bahasa Arab yang perlu dihadapi, disikapi, dan dicari jalan penyelesaiannya. Isu pencitraan buruk terhadap bahasa Arab, penggantian fushha dengan ‘amiyah, rendahnya minat dan motivasi sebagian peserta didik dalam belajar bahasa Arab, seyogyanya menyadarkan kita semua bahwa kita masih harus berpikir, bersikap, dan berdedikasi lebih optimal untuk kemajuan pendidikan bahasa Arab di Indonesia dalam rangka meningkatkan daya saing di dunia internasional.

Tantangan internal maupun eksternal pendidikan bahasa Arab harus kita jadikan sebagai peluang yang dapat memberikan prospek yang lebih cerah dan menjanjikan bagi peminat dan penggiat studi bahasa Arab di masa depan. Semua itu menuntut banyak pihak untuk bersinergi dalam menyatukan visi, misi, arah kebijakan dan pengembangan yang dilandasi oleh kajian akademik yang mendalam. Selama lembaga pendidikan Islam masih eksis, prospek pendidikan bahasa Arab tetap akan cerah dan menjadi daya tarik tersendiri.

Akhirnya, kita berharap agar pemerintah lebih banyak belajar dari pengalaman negara yang sudah lebih maju dalam menerbitkan kebijakan yang berkaitan dengan pendidikan bahasa Arab dengan kebijakan yang lebih visioner guna memberikan prospek yang cerah dan mencerahkan menuju transformasi bahasa Arab di setiap organisasi masyarakat.


DAFTAR PUSTAKA

  1. ‘Abd al-‘Alim Ibrahim, al-Muwajjih al-Fanni, Beirut, Dar al-Ma’arif.
  2. ‘Abd al-Shabur  Syahin, al-Tahaddiyât al-lati Tuwajihu al-Lughah al-‘Arabiyyah, (Rabath: Isesco, 2006).
  3. Daniel Bell, The Coming of The Post-Industrial Society, London, Heinemann, 1974.
  4. Muhammad ‘Ali al-Khulli, Model Pembelajaran Bahasa Arab, Bandung, PSIBA UPI, 2002
  5. Muhbib Abdul Wahab, Quo Vadis Pendidikan Bahasa Arab di Era Globalisasi, makalah disampaikan dalam Seminar Sehari BEMJ PBA FITK UIN Jakarta, 29 Mei 2006.
  6. Muhbib ‘Abd al-Wahab, Tantangan dan Prospek Pendidikan Bahasa Arab di Indonesia, Jurnal Afaq Arabiyyah, Vol. 2, No. 1 Juni 2007: 1-18.  (Jakarta : Jurusan Pendidikan Bahasa Arab Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, 2007)
  7. Nazir Muhammad Maktabi, al-Fushha fi Muwajahat al-Tahaddiyat, Beirut, Dar al-Basya’ir al-Islamiyyah, 1991.
  8. Onong Uchjana Effendy, Prof. Dr. M.A, Ilmu Komunikasi Teori dan Praktek, Bandung, Rosdakarya, 2005.
  9. Piotr Sztompka, The Sociology of Social Change (Sosiologi Perubahan Sosial), Alimandan, penerjemah, Jakarta, Prenada, 2010.
  10. Stern, H.H., Fundamental Concepts of Language Teaching, USA, Oxford University Press, 1983.

11.  http://alfi86.multiply.com/journal/item/1

12.  http://www.isesco.org.ma/pub/arabic/Langue_arabe/p9.htm., 25 Juli 2007.

13.  http://meetabied.wordpress.com/2010/03/20/studi-tentang-pendidikan-dan-relevansinya-dengan-pengajaran-bahasa/

14.  http://www.atida.org/melayu/index.php?option=com_content&view=article&id=50:tantangandanprospekpendidikanbahasaarabdiindonesiaolehmuhbibabdulwahab&catid=4:articles


[1] Daniel Bell, The Coming of The Post-Industrial Society, (London : Heinemann, 1974), hal. 3.

[2] Piotr Sztompka, The Sociology of Social Change (Sosiologi Perubahan Sosial), Alimandan, penerjemah, (Jakarta : Prenada, 2010), hal. 1.

[3] Muhammad ‘Ali al-Khulli, Model Pembelajaran Bahasa Arab, (Bandung : PSIBA UPI, 2002), hal. 5.

[4] ‘Abd al-‘Alim Ibrahim, al-Muwajjih al-Fanni, (Beirut : Dar al-Ma’arif), hal. 43 – 44.

[5] ‘Abd al-‘Alim Ibrahim, hal. 44-45.

[6])  Onong Uchjana Effendy, Prof. Dr. M.A, Ilmu Komunikasi Teori dan Praktek, (Bandung : Rosdakarya, 2005), hal. 10.

[7] Piotr Sztompka, hal. 2-3.

[8] Piotr Sztompka, hal. 3-4.

[9] Hernes, 1976 : 514.

[10] Piotr Sztompka, hal. 4.

[11] Piotr Sztompka, hal. 4-5.

[12] Macionis, 1987, hal. 638.

[13] Persell, 1987, hal. 586.

[14] Ritzer, et.al, 1987, hal. 560.

[15] Farley, 1990, hal. 626.

[16] Piotrs Sztompka, hal. 5.

[17] Muhammad Rusli Karim, Seluk Beluk Perubahan Sosial, (Bandung : Usaha Nasional, 1997), hal. 3.

[18] Muhammad ‘Ali al-Khulli, hal. 5.

[19] Piotr Sztompka, hal. 4.

[20] Muhbib Abdul Wahab, Quo Vadis Pendidikan Bahasa Arab di Era Globalisasi, makalah disampaikan dalam Seminar Sehari BEMJ PBA FITK UIN Jakarta, 29 Mei 2006.

[21] Muhbib ‘Abd al-Wahab, Tantangan dan Prospek Pendidikan Bahasa Arab di Indonesia, Jurnal Afaq Arabiyyah, Vol. 2, No. 1 Juni 2007: 1-18.  (Jakarta : Jurusan Pendidikan Bahasa Arab Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, 2007).

[22] Muhbib ‘Abd al-Wahab, Tantangan dan Prospek Pendidikan Bahasa Arab di Indonesia, Jurnal Afaq Arabiyyah, Vol. 2, No. 1 Juni 2007: 1-18.  (Jakarta : Jurusan Pendidikan Bahasa Arab Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, 2007).

[23] ‘Abd al-Shabur  Syahin, al-Tahaddiyât al-lati Tuwajihu al-Lughah al-‘Arabiyyah, (Rabath: Isesco, 2006).

[25] Farîd al-Anshârî, “Ishlâh al-Ta’lîm wa Azmah al-Lughah al-‘Arabiyyah fi al-‘Âlam al-Islâmî,” diakses dari  http//:www.albayan-magazine.com/Dialogues/12.htm, 20 Agustus 2007.

[26] Manshûr ibn Shâlih al-Yûsuf, “al-Lughah al-‘Arabiyyah wa Tahaddiyat al-‘Ashr”,  diakses dari http://www.suhuf.net.sa/2000jaz/dec/10/ar8.htm, 23 Oktober 2007.

[28] Nazir Muhammad Maktabi, al-Fushha fi Muwâjahat al-Tahaddiyat, (Beirut: Dar al-Basya’ir al-Islamiyyah, 1991).

[29] Muhbib ‘Abd al-Wahab, Tantangan dan Prospek Pendidikan Bahasa Arab di Indonesia, Jurnal Afaq Arabiyyah, Vol. 2, No. 1 Juni 2007: 1-18.  (Jakarta : Jurusan Pendidikan Bahasa Arab Fakultas Ilmu Tarbiyah dan Keguruan UIN Syarif Hidayatullah Jakarta, 2007).

[30] Mahmud Fahmi Hijazi, al-Lughah al-‘Arabiyyah fi al-‘Ashr al-Hadits : Qadhaya wa Musykilat, (Kairo: Dar Quba’, 1998), cetakan ke-1, hal. 79.

Momen yang Singkat

لَحْظَـةُ الْعُمْـرِ

 

كاَنَ أبِيْ مُعَـلّـِماً . .

رَأيْـتُه يَـقْطَعُ رِحْـلَةَ الْعُمْرِ, يَحْمِلُ (الطَّبَاشِـيْرُ) فِى الصَّبَاحِ ، وَالْقَلَمَ الأحْمَرَ فِي الْمَسَآءِ . . وَكَمْ مِنْ مَرَّةٍ شَاهَدتُه يَـلْهَث مَعَ مَشْرِقِ الشَّمْسِ لِيُلْحِقَ بِالْحِصَّةِ الأولى ، وَيَعُوْدُ يَـلْهَث مَعَ غُرُوْبِهَا وَهُوَ يَئِنُ تَحْتَ ثَقْلِ الْكُرَاسَاتِ الَّتِي يَحْمِلُهَا لِيُصَحّحَهَا على نُوْرِ مِصْبَاحٍ شَاحِبٍ تَتَرَاقَصُ ذُبَالَتُه مَعَ نسمَاتِ الليْلِ . . وَمِنْ أجْلِ ذلِكَ رَاحَتْ زُجَاجَاتُ نَظَارَاتِه تَزْدَادُ سَمْكاً مَعَ الأيَّامِ وَالليَالِي . .

وَكُنْتُ أحِبُّه لأنَّه (أبِي) ، وَاَحْتَرِمُه  ، وَأشْعُرُ بِالْعَطْفِ علَيْهِ لأنَّه ” مُعَلّمٌ ” فَقَدْ كُنْتُ تِلْمِيْذاً ، وَأعْرِفُ جَيّداً ، بَلْ وَأمَارِسُ مَعَ زُمَلائِي أفْعَالاً وألاعيب شَيْطَانِيَّة ، تَجْعَلُ أسَاتِذَتَنَا يُضَيّقُوْنَ – لاَ بِمِهْنَتِهِمْ فَحَسْبُ – بَلْ بِالْحَيَاةِ أيْضًا ، وَكَثِيْراً مَا سَألْتُ أبِي فِى اسْتِـنْكَارٍ :

–       هَلْ يُعْطُوْنَكَ مَا يُقَابِلُ هذَا الْجَهْدَ الْجَهِيْدُ ؟

وَكَانَ رَحِمَهُ الله يَبْتَسِمُ وَيَقُوْلُ فِي هُدُوْءٍ :

–                   لاَ تَتَوَقَّعْ مِنَ الْحَيَاةِ أنْ تُعْطِيَكَ مُقَابِلَ مَا تبْذل . . ثُمَّ إنَّنِيْ لَسْتُ بَقَّالاً وَلاَ عَطَّارًا فَيُمْكِنُنِيْ تَقْدِيْرَ ثَمَنِ بُضَاعَتِيْ . . وَلكِنَّنِيْ على ثِقَةِ مَنْ أنَّ لِجُهْدِى ثَمَنًا غَيْـرَ مَنْظُـوْرٍ لاَ أعْرِفُ كَيْفَ يُمْكِنُ أنْ يُؤدى لِي ، بَلْ لاَ أنْتَظِـرُ أنْ يُؤدى . .          إنّـِيْ أومَن أنَّ التَّعْلِيْمَ لَيْسَ وَظِيْفَةً ، وَلاَ مِهْنَةً ، وَلاَ عَمَلاً . . إنَّمَـا هُوَ “رِسَـالَةٌ” وَ ” حَيَاةٌ ” . .

وَكُنْتُ أبْتَسِمُ ، فَقَدْ حَسِبْتُ أنَّه يَقُوْلُ هذَا إقْنَاعًا لِنَفْسِه وَتَرْضِيْهِ لَهَا ، مَا دَامَ قَدْ كَتَبَ عَلَيْهِ أنْ يَصِيْرَ مُعَلّمًا . .

وَمَضَتْ بِهِ الأيَّامُ ، وَهُوَ يُعْطِى دَائِمًا ، مِنْ نَفْسِه وَرُوْحِه وَدَمّه . . لَمْ يَبْخَلْ قَطْ عَلى رِسَالَتِه بِأي جُهْدٍ . . وَحَدَثَ مَا تَوَقّعْتُه . . لَقَدْ سَقَطَ مَرِيْضاً . . وَقَدَمَ إلى الْقَاهِرَةِ لأصْطَحِبه إلى طَبِيْبٍ كَبِيْرٍ ، هُوَ أسْتَاذٌ جَامِعِى يُرَدّدُ النَّاسُ اسْمُه فِيْ تَقْدِيْرٍ وَاحْتِرَامٍ بَعْدَ أنْ تَجَاوَزَتْ شُهْرَتُه حُدُود بِلاَدنَا . . وَجَلَسْنَا فِى غُرْفَةِ الاِنْتِظَارِ حَتّى يَأتِى دَوْرُنَا بَعْدَ أنْ دَفَعْنَا أجْرَ الْكَشْفِ ، وَكَانَ جُنَيْهَيْنِ . . وَهُوَ مَبْلَغٌ كَبِيْرٌ بِالنّسْبَةِ لِذلِكَ الْوَقْت ، وَبِالنّسْبَةِ لِدَخْلِ أبِى الْمَحْدُوْدِ . . كَمُعَلّمٍ . . وَبَعْدَ وَقْتٍ طَوِيْلٍ دَلَفْنَا إلى غُرْفَةِ الطَّبِيْبِ الْكَبِيْرِ ، وَرَمَقْنَا بِنَظْرَةٍ خَاطِفَةٍ ، ثُمَّ تَسْمَرَتْ عَيْنَاهُ عَلى أبِى بَعْض الْوَقْتِ ، وَأقْبَلَ عَلَيْهِ فجْأةً يُحْيـِيْهِ فِى أدَبٍ وَلَهْفَةٍ غَامِرَةٍ ، وَحَسِبْتُ ذلِكَ عَادَةً يَتْبَعُهَا مَعَ كُلّ زَوَّارِه ، وَخَصْلَة حَمِيْدَة اسْتَطَاعَ أنْ يَكْتَسِبَهَا بِالْمَران . . وَقَامَ بِفَحْصِ أبِى وَاسْتَغْرَقَ ذلِكَ وَقْتًا طَوِيْلاً ، أدْهَشَنِى . . وَانْتَهى مِنَ الْفَحْصِ لِيَجْلِسَ إلَيْنَا مُتَحَدّثاً ، وَألْقى عَلى وَالِدِي عَشَرَاتِ الأسْئِلَةِ ، كَانَ الْكَثِيْرُ مِنْهَا شَخْصِيًّا ، لاَ صِلَةَ لَه بِالْمَرَضِ بَلْ لَقَدْ سَأَلَ عَنْ دِرَاسَتِيْ . . وَظَنَنْتُ أنْ ذلِكَ كُلَّه مُجَرَّدِ رَغْبَةٍ فِي مَعْرِفَةِ كُلِّ شَيْءٍ ، وَمُجَرَّدِ اسْتِطْرَادٍ فِي الْحَدِيْثِ . . ثُمَّ بَدَأَ يُشِيْرُ إلى ضَرُوْرَةِ بَقَاء أبِى فِي أحَدِ الْمُسْتَشْفِيَاتِ بَعْضَ الْوَقْتِ ، وَاقْتَرَحَ بِلَبَّاقَةٍ أن يَكُوْنَ ذلِكَ فِي مُسْتَشْفَاهُ الْخَاصّ .  وَأحْسَسْتُ بِأبِى يَقْبَلُ مُتَوَرّطًا ، فَقَدْ كُنَّا نَعْرِفُ جَيّدًا أنَّه لاَ قبل لَنَا بِنَفَقَاتِ مُسْتَشْفَاهُ ، فَضْلاً عَنِ الأجْرِ الَّذِي يَتَقَاضَاهُ . . وَأمْسَكَ الطَّبِيْبُ بِوَرَقَةٍ وَسجلَ عليْهَا بِضْعَةَ أسْطُرٍ وَفِكْرَةِ الاسْتِغْلاَلِ – مَعَ الأسَف – تَطَوَّفَ بِرَأسِى وَتَدَوَّرَ فِي ذِهْنِ أبِى ، وَبَعْدَ انْتَهَى الطَّبِيْبُ مِنَ الْكِتَابَةِ أدَارَ لَنَا ظَهْرُه برهَة وَجِيْزَة ، لحظتهَا لَمْ أهْتَمّ لَهَا ، ثُمَّ إلْتَفت إلى أبِى وَأعْطَاهُ الْوَرَقَة بَعْدَ أنْ ثَنَاهَا عِدَّةَ ثَنَايَات ، فَبَاتَتْ صَغِيْرَة الْحِجْمِ .

وَقاَلَ الطَّبِيْبُ :

–         عَلَيْكَ أنْ تُحْضِرَ هذِهِ الأشْيَاءَ وَالْمَلاَبِسَ ، وَتَحْضُر بِنَفْسِكَ إلى الْمُسْتَشْفى صَبَاحَ غَدٍ . .    وَبِالتَّذْكِرَةِ عُنْوَانُه . .

وَمَضَيْنَا نَحْوَ الْبَابِ ، وَهُوَ خَلْفُنَا يُرَدّد بَعْضَ الْكَلِمَاتِ الْمَحْفُوْظَةِ ، الَّتِى لَمْ أحسُّ لَهَا فِى تِلْكَ اللحْظَةِ أى مَعْنى . . كَانَ يَقُوْلُ :

–       أهْلاً وَسَهْلاً . . وَألْف سَلاَمَة لَكَ . .

–       شَرفْتُمْ وَحَصَلْتُ الْبَرَكَةَ . .

وَيَبْدُو أنَّ أبِى تَحَسَّسَ وَرَقَةَ الطَّبِيْبِ قَبْلَ أنْ نَصِلَ إلى الْبَابِ وَوَجَدَهَا أضخم مِمَّا يَتَوَقَّعُ، فَفَتَحَهَا ثُمَّ الْتَفت إلى الْوَرَاءِ ، وَأنا أتْبَعُه وَالطَّبِيْبُ خَلْفِى يُرَدّد كَلِمَاتِه . . وَبَسَطَ أبِى يَدَه بِالْوَرَقَةِ، فَإذَا بِهَا تَضَمّ وَرَقَتَيْنِ مَالِيَتَيْنِ . . إنَّهُمَا جُنَيْهَانِ . . وَلَمْ أدْرك الأمْرَ لأوَّل وَهْلَة ، وَلكِنْ صَوْت أبِى ارْتَفَعَ مُتَسَائِلاً . . وَالدَّهْشَة مُرْتَسِمَة على وَجْهِه :

–       مَا هذَا يَا دُكْتُوْر ؟

فَابْتَسَمَ الطَّبِيْبُ ، وَقَالَ فِي لَهْجَةٍ حَانِية :

–       هذَا قِيْمَةِ الْكَشْفِ يَا أسْتَاذ يُوْسُف . .

سَأَلَه أبِى : لِمَاذَا تَرُدّه ؟

وَمَلأَت الابْتِسَامَةُ الْحَلْوَة وَجْهَ الرَّجُلِ ، وَامْتَدَت يَدُه تَخْتَضَن يَد أبِى الَّتى تمسكُ بِالْوَرَقَةِ وَالنُّقُوْد ، وَقَالَ :

–                   سَوْفَ أكُوْنَ شَاكِرًا بِحَقّ لَوْ قبلهَا ، وَأكُوْنَ ممتناً لَوْ أنَّكَ قبلْتَ الْجُلُوْس مَعِى هُنَا بَعْض الْوَقْت لأشْرَح لَكَ الأمْرَ . .

وَعَدْنَا نَجْلِس . .

وَتَهْدج صَوْتُ الطَّبِيْبُ الْعَالَمِى الْكَبِيْرِ :

–  لاَ أحْسبكَ يَا أسْتَاذِى – تُذَكّرُنِى . . أمَّا أنَا فَلَمْ أنْسَكَ يَوْماً . . أنَا وَاحِدٌ مِنْ أبْنَائِكَ . . تَلامِيْذكَ فِي بَنِى سَيْف . . أنَا أعْلَمُ أنَّ مَوَاكِبَ التَّلامِيْذِ بِالْمِئَاتِ ، بَلْ بِالألُوْفِ ، قَدْ مَرُّوا بِكَ ، يَأخُذُوْنَ مِنْ عِلْمِكَ . . وَلَيْسَ مِنَ السَّهْلِ أنْ تُذَكّرهُمْ ، وَقَدْ كَبَرُوا . . أمَّا هُمْ فإنَّ صُوْرَتَكَ لاَ يُمْكِنُ أنْ تبارح ذهْنهم . . وَلَقدْ عشت أنَا شَخْصِيًّا كُلّ هذِه السّنِيْن أنْتَظِر لِقَاءكَ . . فَأنْتَ وَرَاءَ كُلّ خُطْوَةٍ نَاجِحَةٍ خُطْوَتهَا فِي حَيَاتِى .

وَجَلَسْتُ أنَا وَأبِى صَامِتَيْنِ ، وَصَوْت الطَّبِيْب يَزْدَاد تَأثّراً وَعمقاً . . إنّى أحْتَفِظ هُنَا فِى مَكْتَبِى بِكُرَاسَةِ الإنْشَاءِ الَّتِى كَتَبت لِى فِيْهَا بِخَطّ يَدكَ الْكَرِيْمَة النَّبِيْلَة عِبَارَة فَرَشت طَرِيْقَ عُمْرِى بِالنُّوْرِ . .

وَامْتَدَت يَد الطَّبِيْب إلى أحَدِ أدْرَاج مَكْتَبِه وَأخْرَجَ كُرَّاسَةً قَدِيْمَةً فِي غلاف جلدى أنِيْق وَقَلَّبَ صَفْحَاتِ الْكُرَاسَةِ وَقَدمَهَا إلى أبِى ، الَّذِى تطلع إلى خَطّه وَكَلِمَاتِه فِي لَهْفَةٍ . . كَانَت الْعِبَارَة الَّتِى خَطُّهَا بِقَلَمِه الأحْمَر تَقُوْلُ :

” لَيْتَكَ تُصْبِحُ يَا بُنَىّ طَبِيْباً إنْسَاناً كَذلِكَ الرَّجُلُ الَّذِى صُوْرَتُه فِي مَوْضُوْعكَ . . هذَا أمْلى فِيْكَ . . هَلْ تُحَقّقه ؟ . . . “

وَتَكَلَّمَ أبِى الّذِى طَالَ صَمتُه ، فَقالَ :

الْحَمْدُ لله . . الْحَمْدُ لله . . كنتُ أظنّ أنّى أضَعت حَيَاتِى هَدْراً . .

–                   أنْتَ أضعت حَيَاتَكَ هَدْراً ؟ . . لَقَدْ صَنَعْتَ (حَيَاةَ) الآخَرِيْنَ ، لَقَد اسْتَطَعْتَ أنْ تُبْنِى ” الْبَشَرَ ” . . أنْتُمْ ، الْمُعَلّمِيْنَ ، الصّناعُ الحَقِيقيُّونَ فِي مَصَانِع الثَّقَافَةِ الَّتِى تنتج الأطباءَ والمُهندسِين والصَحَّفيّين وَالْمُحَامين وَكُلّ النَّاجِحِيْنَ فِى الْحَيَاة . . أنتُم الأساسُ .  .  أنْتُمْ خَلَقْتُم أبْطَالاً ، وزُعَماء ، وقَادة ، تَعِيْشُون جُنُوْداً مَجْهُوْلين ، وَلكِنْ ثق أنَّ فَضْلَكُم فِى قُلُوْبِ أبْنَائِكُم . .

وَدَمَعَت عَيْنا أبِى وهُو يَتَمْتم . .

–                   لَقَدْ عشت عُمْرى كُلّه ” مُعَلّمًا ” ، مِنْ أجْلِ هذِه اللحْظَةِ . . إنَّ الْبَعْضَ يَظُنُّ أنَّ الْمرتبَ الَّذِى يَتَقَاضَاهُ الْمُعَلّم هُو مُكَافَأتُه عَن عَمَلِه . . لاَ . . إنَّ مُكَافَأته لَحْظَة كَهذِه ، يتوج فِيْهَا عَمَله ، يتوج فِيْهَا عُمْره .

وَعَادَ وَالِدِى يَبْسُطُ كَفَّه وَفِيْهِ الْوَرَقَة ، وَالْجُنَيِْهَانِ . . وَقالَ :

–                   هذَا الْمَبْلَغُ لَيْسَ جُنَيْهَيْن ، إنَّمَا هُو أَكْبَرُ مِن مِلْيُونى جُنَيْه . . إنَّ النُّوْرَ الَّذِى تَسْرَبُ مِنْ عَيْنِى مَعَ ” الطَّبَاشِيْرِ ” وَالْقَلَمِ الأحْمَر ، قَدْ عَادَ الْيَوْم . . إنَّ عَافِيَتِى الَّتِى انْسَابَت مَعَ صَوْتِى فِي حُجْرَاتِ الدَّرْسِ قَدْ ردت إليَّ . . وَأنْتَ يَا عَزِيْـزِى الطَّبِيْب الَّذِى فَعَلْتَ ذلِك . . لَقَدْ أحسست أنَّكَ وَضَعْتَنِى فَوْقَ قِمَّةٍ عَالِيَةٍ ، أعْلى مِنْ قِمَّةِ الْمَجْدِ . .

–                   أنْتَ شَرفْتَنِى بِحَقّ ٍ. .

وَلَسْتُ فِي حَاجَةٍ إلى أنْ أقُوْلَ إنَّ الطَّبِيْبَ الْعَالَمي الْكَبِيْر عَالَجَ أبِى بِلاَ مقَابل . . وَفِى عِنَايَةِ منقطعَةِ النَّظِيْرِ .  . وَشَفَى أبِى ، وَعَادَ إلى حُجْرَاتِ الدّرَاسَةِ ، يسفح عَرْقه ، ويريق مَاء عَيْنَيْه ، وَيَفْرش طَرِيْق الْمُسْتَقْبَل ، لأبْنَائه ، بِالنُّوْرِ . . وَظَلَّ يَحْتفظ بِالْجُنَيْهَيْنِ . . اللذين رَدَّهُمَا إليْهِ الطَّبِيْب فِي عِلْبَةٍ صَغِيْرَةٍ أنِيْقَةٍ ،  وَلَمْ يُنْفِقهُمَا قَط . . وَكاَنَ فِى كَثِيْر مِنَ الأحْيَانِ فِي أمْسِ الْحَاجَةِ إليْهِمَا ، وَلكِنْ يَده لَمْ تَمتد إليهِمَا أبَداً . . وَكاَنَ كُلَّمَا أرهقته رِسَالَته ، وَشَعر بِالتَّعبِ ، وَأحسّ بِالإرْهَاقِ يُسَارعُ إلى الْعِلْبَةِ الصَّغِيْرَةِ الأنِيْقَةِ ، يَفْتَحُهَا وَيَتَطَلّع إلى دَاخِلِهَا فِى لهْفَةٍ وَامْتِنَان ، كَثيْراً مَا يَتَحسّس الْوَرَقَتَيْن الْمَالِيَتَيْن ، وَيَتنهدُ فِى ارْتِيَاح وَهُو يُغْلِقُ الْعِلْبَةَ وَابْتِسَامَة رِضا عَرِيْضَة تَطَوَّف بِوَجْهِه ، فَيَضِىءُ . .

وَقَدْ أوْرَثَنِى أبِى هذين الْجُنَيْهَيْنِ فِى الْعِلْبَةِ الصَّغِيْرَةِ الأنِيْقَةِ . .

وَأوْرَثَنِى رِسَاَلَته ، وَمِهْنَته . . .

 

{   {   {

 

لِمَاذَا لاَ نَبْدأ قِصَّتَه – بَلْ ملحمته – مِنَ الْبِدَايَةِ ؟

Momen yang Singkat

Ayahku adalah seorang guru.

Kulihat ia menghabiskan perjalanan usianya sambil membawa kapur di waktu pagi, dan pena merah di waktu sore. Seringkali aku melihatnya kelelahan beserta terbitnya matahari untuk menyampaikan materi di jam pertama, dan pulang kelelahan beserta terbenamnya matahari. Ia datang dengan tenggelam di bawah kertas-kertas yang dibawanya untuk diperiksa di bawah cahaya lampu yang redup. Sumbunya menari-nari beserta hembusan angin malam. Oleh karena itu, dari hari ke hari lensa kaca matanya semakin tebal.

Aku menyayangi dan menghormatinya, karena ia adalah ayahku. Aku merasa bangga karena ia seorang guru, dan aku adalah seorang murid. Aku mengenalnya dengan baik. Tetapi aku dan teman-temanku malah melakukan perbuatan yang tidak terpuji. Sehingga membuat guru-guru kami kesulitan bukan hanya karena profesinya saja tetapi dalam kehidupannya juga. Banyak sekali yang ingin aku tanyakan kepada ayahku untuk meminta penjelasan, diantaranya adalah :

Apa yang telah mereka berikan pada ayah atas kerja keras yang telah dilakukan oleh ayah ?

Almarhum ayahku tersenyum dan menjawab dengan penuh ketenangan :

Engkau jangan khawatir dalam hidup ini untuk memberikan sesuatu tanpa pamrih karena sesungguhnya Ayah bukanlah seorang penjual sayuran dan bukan pula seorang penjual minyak wangi, sehingga memungkinkan Ayah untuk mengukur harga barang-barang dagangannya. Tetapi Ayah dipercaya atas kerja keras yang sungguh-sungguh dengan harga yang tak ternilai. Ayah juga tidak tahu bagaimana mungkin kesungguhan itu dapat membayar Ayah, malahan Ayah juga tidak menunggu untuk dibayar, karena Ayah yakin bahwasanya mengajar bukanlah tugas, profesi ataupun pekerjaan. Mengajar hanyalah sebuah misi dan kehidupan.

Aku pun tersenyum, aku kira bahwa yang ia katakan untuk menghibur dirinya dan membuatnya ridha untuk melakukannya. Selama ia menulis, maka selama itu pula ia menjadi guru.

Hari-hari telah berlalu, dan beliau terus memberikan kesungguhannya dengan jiwa dan raganya, ia tidak pernah menyerah dalam melaksanakan misinya dengan penuh kesungguhan. Akhirnya aku temukan apa yang aku khawatirkan, beliau jatuh sakit.

Beliau pun berangkat ke Kairo lalu aku mengantarnya ke dokter yang hebat. Dokter itu adalah guru besar yang  sering disebut-sebut namanya karena              kemampuan dan kemuliaannya yang terkenal di luar negeri kami. Kami pun duduk di ruang tunggu hingga tiba giliran kami setelah membayar uang pendaftaran sebesar  dua pound, dan itu adalah jumlah yang besar pada waktu itu dibandingkan dengan pendapatan ayahku yang terbatas sebagai seorang guru.

Setelah beberapa lama kami pun masuk ke ruang dokter itu. Kami pun sempat menatapnya sekilas, kemudian kedua matanya terpaku kepada ayahku  beberapa saat. Lalu ia segera mempersilakan dan menghormatinya dengan penuh kesantunan. Saya mengira itu semua kebiasaan yang ia lakukan kepada setiap pasiennya dan merupakan perilaku terpuji yang mampu dilakukan atas dasar kebiasaan. Dokter itu pun memeriksa ayahku dan tenggelam dalam pemeriksaan yang cukup lama, hal ini membingungkanku. Setelah selesai pemeriksaan ia mempersilakan kami duduk sambil berbincang-bincang. Ia memberikan puluhan pertanyaan kepada ayahku, sebagian besar pertanyaan itu adalah pertanyaan yang bersifat pribadi yang tidak ada kaitannya dengan penyakit ayahku, bahkan ia bertanya tentang studiku. Aku mengira semuanya itu hanyalah keingin- tahuannya akan segala sesuatu dan sebatas basa-basi.  Kemudian ia memberikan isyarat kepadaku tentang pentingnya ayahku dirawat di salah satu rumah sakit untuk beberapa lama. Ia menyarankan dengan keluwesannya agar ayahku dirawat di rumah sakitnya yang khusus. Aku merasa kasihan dengan ayahku yang harus berada dalam posisi yang sulit. Kami tahu bahwasanya ayahku tidak akan memintanya kepada kami untuk biaya perawatan rumah sakit. Biaya yang harus dibayarkan bertambah lagi. Dokter itu memegang kertas serta menulisinya dengan beberapa baris dan catatan berharga, seolah-olah kertas itu mengelilingi kepalaku dan berputar dalam ingatan ayahku.

Setelah dokter itu selesai dari tulisannya, ia membelakangi kami sebentar, dan aku tidak terlalu memperhatikannya. Kemudian ia menoleh kepada ayahku dan memberinya kertas setelah ia lipat kertas itu dengan beberapa lipatan sampai menjadi kecil ukurannya.

Dokter itu berkata, ” Hendaknya Bapak menyiapkan barang-barang beserta pakaian, dan sudi kiranya untuk datang ke rumah sakit besok pagi, dengan karcis ini sebagai tandanya.”

Kami pun berlalu menuju pintu, dan ia berada di belakang kami sambil mengulang-ulang beberapa kata hafalan, dan aku tidak terlalu memperhatikannya saat itu. Lalu ia berkata :

–          Selamat datang, berbu-ribu keselamatan untukmu.

–          Kalian telah memuliakan, dan aku telah memperoleh keberkahan.

Ayahku mulai meraba-raba kertas dokter itu sebelum kami sampai ke pintu, dan ia menemukan kertas itu sungguh tebal dari yang diperkirakan. Lalu beliau membukanya kemudian menoleh ke belakang, dan saya mengikutinya, sementara dokter itu mengulang-ulang  kata-katanya. Ayahku membukakan kertas itu dengan tangannya. Ternyata di dalam kertas itu terdapat dua lembar uang kertas, yaitu dua pound. Pada awalnya aku tidak mengerti akan hal ini karena gugup, tetapi suara ayahku mendadak menjadi tinggi sambil bertanya-tanya, dan rasa kagetnya tergambar pada wajahnya :

” Dokter, apa ini ?”

Dokter pun tersenyum, dan berkata  :

” Pak Yusuf, ini biaya pemeriksaannya.”

Ayahku bertanya : “Kenapa Tuan kembalikan?”

Senyumnya yang manis menghiasi wajah laki-laki itu. Ia mengulurkan tangannya sambil menggenggam tangan ayahku yang memegang kertas dan uang, lalu ia berkata : ” Saya akan sangat berterima kasih jika Bapak berkenan menerimanya, dan saya akan merasa tersanjung jika Bapak mau duduk bersama saya di sini beberapa saat untuk menjelaskan permasalahannya.”

Kami pun berkenan untuk duduk.

Suara dokter yang hebat itu terbata-bata :

” Mungkin Bapak sudah lupa dengan saya, sedangkan saya tidak akan pernah melupakan Bapak. Saya adalah salah seorang dari anak didikmu, murid-murid Bapak di Bani Saif. Saya tahu bahwa iring-iringan murid-murid Bapak berjumlah ratusan bahkan ribuan, telah berlalu bersama Anda. Mereka memperoleh ilmu darimu. Bukanlah suatu hal yang mudah untuk mengingat mereka, dan mereka telah dewasa. Wajah Anda tak mungkin hilang dari ingatan mereka, dan saya telah tumbuh dengan kepribadian yang setiap tahun menunggu kedatangan Anda. Anda berada di belakang setiap langkah kesuksesan dalam hidup saya.”

Aku dan ayahku duduk terdiam, suara dokter itu mengena di hati.

Saya menyimpannya di sini di dalam mejaku dengan kertas surat yang Anda tulis untuk saya di dalamnya dengan tulisan tangan Anda yang mulia, ibarat Anda membentangkan jalan hidup saya dengan cahaya.

Dokter itu memasukkan tangannya ke salah satu laci mejanya dan mengeluarkan kertas yang sudah lama dalam sampul kulit yang indah. Ia pun membuka beberapa halaman kertas dan memperlihatkannya kepada ayahku. Dokter itu memperlihatkan tulisan ayahku dengan penuh haru. Adapun ungkapan yang tertulis dengan pena merahnya adalah :

” Anakku, mudah-mudahan engkau kelak menjadi seorang dokter yang baik hati, demikian pula dengan laki-laki ini yang wajahnya selalu ada dalam ingatanmu. Inilah yang akan melapangkanmu, apakah kau mampu mewujudkannya ?”

” Mudah-mudahan engkau kelak menjadi seorang dokter yang baik hati, seperti orang yang engkau gambarkan di ceritamu. Apakah kau bisa mewujudkannya ?”

Setelah terdiam lama, ayahku berkata : “Alhamdulillah, alhamdulillah, aku kira aku telah menyia-nyiakan hidupku.”

Kata-kata penolakan keluar dari dua bibir dokter itu, ” Anda sudah menyia-nyiakan hidup Anda ? Sungguh Anda telah memberikan kehidupan kepada yang lain, Anda sudah mampu membentuk seorang manusia. Kalian, para guru, adalah pekerja yang sesungguhnya dalam peradaban yang telah menghasilkan para dokter, insinyur, wartawan, dan pengacara. Setiap orang yang lulus dalam kehidupan, Anda adalah dasarnya. Kalian yang menciptakan seorang  juara, para pejabat, dan pemimpin. Kalian adalah laskar-laskar yang tidak dikenal, tetapi percayalah, keutamaan kalian berada dalam hati anak-anak kalian.”

Dua mata ayahku meneteskan air mata, dan ia berbicara terbata-bata,

” Sungguh hidupku semuanya hanyalah untuk menjadi seorang guru, karena untuk momen yang singkat ini. Sesungguhnya sebagian orang mengira bahwa gaji seorang guru adalah sesuai dengan pekerjaannya. Tidak, kesesuaiannya hanyalah sebentar, seperti ini. Amal dan hidupnya merupakan mahkota di dalamnya.

Ayahku pulang sambil membukakan telapak tangannya, dan di dalamnya terdapat kertas  dan dua pound. Beliau berkata :   ” Jumlah ini bukan dua pound, ini lebih besar dari dua juta pound. Sesungguhnya cahaya yang keluar dari dua mataku beserta kapur dan pena merah, telah kembali hari ini.  Kekuatanku yang telah habis beserta suaraku di kelas, kini telah kembali padaku. Dokter yang baik hati, Tuan lah yang telah melakukan semua itu. Saya merasa, Tuan telah menempatkanku di luar batas kewajaran.”

Ayahku berdiri dari tempatnya dan menyusut air matanya yang menghalangi jalan menuju pintu. Tangan dokter terkenal itu menuntunnya, dan suara yang cukup dalam berkata : “Anda benar-benar telah memuliakanku.”

Tanpa maksud apa-apa, aku ingin mengatakan bahwa dokter yang hebat dan mulia itu telah mengobati ayahku tanpa pamrih hingga tuntas. Ayahku pun sembuh, dan telah kembali ke kelas sambil bercucuran keringat dan air mata. Beliau membentangkan jalan masa depan untuk anak-anaknya dengan cahaya. Beliau masih menyimpan dua pound yang telah dikembalikan kepadanya oleh dokter tersebut dalam suatu wadah kecil yang cantik, dan tak pernah membelanjakannya sama sekali. Padahal banyak sekali kebutuhan di waktu kemarin dengan dua pound itu, dan tangannya tak pernah menyentuh dua pound itu. Ketika misinya membebaninya dan beliau merasa kesulitan, aku mengira kesulitan itu mendorong ia ke wadah kecil yang cantik itu, lalu membukanya dan melihat isinya dengan penuh haru. Beliau sering merenungi dua lembar kertas berharga itu. Sambil menarik napas lega, ia menutup kembali wadah itu. Senyum keikhlasan tampak menghiasi wajahnya yang bersinar-sinar.

Sungguh ayahku telah mewariskan dua pound ini dalam wadah kecil yang cantik, dan juga mewariskan misi dan profesinya.

—-o0o—

Bandung,     2010

{   {   {

Kenapa kita tidak memulai kisahnya – termasuk kandungannya – dari permulaan ?

 

وَرَقَتَيْنِ مَالِيَتَيْنِ = uang kertas

وَمَضَتْ بِهِ الأيَّامُ = hari-hari berlalu

حُدُود بِلاَدنَا =  / terkenal di negara-negara arab di luar mesir (terkenal) sampai di luar mesir

يَـلْهَث = terengah-engah

خمسون = خمسينات

تسعون = تسعينات

 

 

 

 

 

 

 



Ibnu Rusyd dan Pemikirannya